Kamis, 12 Oktober 2017

Orang Miskin Main Saham? Kenapa Enggak?

Assalamualaikum 😊😊😊

Met pagi, siang, sore, malam, atau tengah malam. 😁😁😁 terserah kapan Sahabat baca tulisan ini aja deh.

Pa kabarnya hari ini? Baik? Alhamdulillah 😇😇😇

Aku mau cerita nih, tentang main saham. Ini gara-gara buka facebook, malah nyasar ke laman BEI cabang Medan. Trus melihat jadwal kegiatan di sana, yaa jadi terinspirasi buat tulisan ini.

Sesuai judul, miskin di sini maksudnya bukan fakir ya. Maksud aku tuh yang kehidupannya pas-pasan gitu. Masih bisa beli baju, tapi yang murahnya. Masih bisa beli tas Channel, tapi yang KW-nya 😁😁😁. Ya gitulah pokoknya, intinya masih punya sedikit uang buat ditabung.

Oke, kita mulai 😂😂😂

Memangnya orang miskin, nggak boleh main saham? Kan nggak ada dalil yang larang ya, apalagi yang mengharamkan. Cuma ya kadang-kadang, orang jadi under estimate gitu. Cieee, yang coba-coba pakai bahasa Inggris 😂😂😂

Katanya: "Udahlah, nggak usah banyak gaya, nggak usah banyak cincong, nggak usah songong. Orang miskin kok sok kali mau main-main saham. Enggak tau diri amat! Sadar diri dong!"

Nah gitu tuh cibiran orang-orang. Tapi ini aku lho, yang nggak peduli sama pendapat yang merendahkan macam begitu. Kalo menasehati dengan baik-baik sih oke sebenarnya, pasti aku dengerin. Tapi kalo gayanya menghina macam begitu, oh no way lah! Nggak akan aku dengerin. Masuk kuping kanan, keluar kuping kiri. Atau gitu nyentuh kuping kanan, langsung membal itu cibiran. 😝😝😝

Oke, fokus! Kita balik lagi ke soal saham.

Untuk pengertian saham, silakan searching sendiri aja ya, soalnya udah banyak tuh pembahasan yang beredar di internet. Yang jadi fokus tulisan aku adalah, bagaimana caranya orang miskin kayak aku bisa ikut berkeliaran di pasar modal. Oow makjang! Gila pembahasannya. Pasar modal euy! Hihihi.

Nah, begini caranya.

Pertama. Ini sesuai kata guru aku waktu ikut SPM di Bursa Efek Indonesia cabang Medan, kalo mau main saham, uang yang dipakai haruslah uang sisa/uang lebih. Jangan sekali-kali menggunakan uang utama (untuk kebutuhan sandang, pangan, sekolah anak-anak, cicilan rumah, cicilan kendaraan, de el el yang sifatnya wajib dan urgent). Karena sifat pasar modal itu naik turun macam ingus, hahaha.

Jangan gara-gara mau beli saham, anak jadi nggak sekolah, biaya makan jadi super irit. Apalagi kalo sampai berhutang atau jual rumah yang jadi tempat tinggal, onde mande! Itu gila! Bunuh diri namanya.

Yang ke dua. Ikut Sekolah Pasar Modal. Eh, ada gitu sekolahnya? Ada dong! Ya itu, namanya Sekolah Pasar Modal (SPM) yang diadakan di Bursa Efek Indonesia (BEI). Cek aja di kota Sahabat masing-masing. Kalo aku di BEI  cabang Medan, laman facebook-nya juga ada. Klik di sini aja.

Sekolahnya nggak lama kok, cuma 1 hari doang. Cek aja di laman web BEI nya kapan jadwal yang bisa Sahabat ikuti. Biayanya murah kali, cuma Rp 100.000. Itupun nanti jadi milik kita juga, karena dimasukkan ke dalam rekening efek yang akan dibuatkan oleh pihak sekuritas.

Apalagi itu rekening efek? Itu rekening buat transaksi jual beli saham. Trus,  Sekuritas? Itu pihak yang menyediakan rekening efek, ah gitulah pokoknya. Aku nggak ngerti cara jelasinnya. Dari pada salah trus di bully, Sahabat searching aja ya, banyak tuh di gugel. 😁😁😁

Oh iya lupa. Keuntungan kalo kita ikut SPM adalah kita bisa buka rekening efek di sekuritas hanya dengan Rp 100.000. Kalo aku waktu SPM dapat Mandiri Sekuritas.  Coba kita nggak ikut SPM, tapi langsung datang ke sekuritas, beuh! Buka rekening di Mandiri Sekuritas itu harus 10 juta.  Mehong bok! 😭😭😭

Yang ke tiga. Sekolah Pasar Modal yang diadakan BEI itu adalah dalam rangka penggalakan program Yuk Nabung Saham.

Nah, ini nih intinya. Jadi gini. Orang miskin kayak aku kan nggak punya uang banyak buat investasi saham. Lha, seratus ribu untuk ikut SPM aja susah nyarinya, apalagi investasi saham. Ya sudah, kapan ada uang lebih, aku kumpulin dulu. Ya jumlahnya sekira nggak malu-maluin lah untuk nyetor ke bank. Ehehehe.

Baru deh, kita transaksi saham. Beli perusahaan gitu. Ya beli saham sebuah perusahaan kan artinya kita membeli hak kepemilikan atas perusahaan tersebut.

Misal nih, kita beli saham Bank Mandiri (kodenya BMRI). Jadi boleh lah, kita ngomong songong ke orang-orang kalo Bank Mandiri itu kita yang punya, walaupun saham yang kita miliki di bank itu cuma 1 lot (100 lembar saham) yang harganya 6.725/lembar  (pertanggal 11 Oktober 2017).Tapi yaaa jangan gitu juga kali. Nggak usah songong gitu, ntar kita  dibilang lagi halu sama orang yang nggak ngerti dunia saham, "Janganlah kau mengkhayal terlalu tinggi anak muda, kalo jatuh, pasti sakit!"

Ck!

So, nggak usah gembar-gembor kalo kita udah nyemplung di saham. Kita berenang aja sendiri. Cari-cari gaya yang enak dan pas buat kita.

Kayak aku nih. Caranya ya sesuai dengan keadaan keuanganku. Gayaku ya main pelan-pelan aja nabung sahamnya. Selooow gitu 😁😁😁
1 lot demi 1 lot aku beli. Pada awalnya sih aku beli saham RAJA, per lembarnya cuma Rp 845 (aku lupa beli bulan berapa, tapi tahun 2016, sebelum stock split 1:4). Kalo dikali 100 lembar, harganya cuma Rp 84.500. Nggak sampe seratus ribu, cukup terjangkau kan? Punya duit seratus ribu aja udah bisa beli perusahaan, beuh kerennya! 😍😍😍

Sekarang udah jalan hampir 2 tahun nih aku investasi di saham. Aku udah beli 25 lot (2500 lembar saham). Memang masih sedikit sih. Tapi terbukti kan, kalo masyarakat kelas menengah ke bawah bisa nyemplung di dunia investasi saham.

Aku juga masih terus berusaha buat beli lagi. Masih ngumpulin duit sisa gajian. Mudah-mudahan segera terkumpul ya. Target selanjutnya aku mau beli saham Telkom Indonesia (TLKM) yang kemarin (11 Oktober 2017) harganya Rp 4.400/ lembar, jadi kalo mau beli 1 lot harganya Rp 440.000. Kalo untuk ukuran kantong ku sih, yaa itu mahal ya? Tapi nggak papa deh, namanya juga tabungan, investasi. Aku lanjut aja lah. Nggak akan rugi kok.

Tapi....

Kalo Sahabat udah masuk ke dunia pasar modal, jangan mengkhayal langsung jadi kaya. Impossible kalo orang padang bilang! Orang batak bilang, nonsense! 😂😂😂

Dalam hal apapun semuanya butuh proses wahai anak muda! Nah, proses membutuhkan ilmu. Mau dapat ilmu ya harus belajar! Jadi belajar sana! Hihihi. Belajar dunia saham maksudnya.

Pertama-tama mungkin terasa asing. Banyak istilah yang buat pusing kepala berbi. Ada istilah Trading, Analisa Teknikal, Analisa Fundamental, Emiten, IPO, pokoknya banyak deh. Tapi yang paling enak kalo udah bahas Dividen, wuih jadi pengin cepat-cepat ngerasain kecipratannya. 😍😍😍

Udah mulai pusing? Nggak papa, yang penting tetap belajar. Jangan sampai pengen untung, karena nggak belajar jadi malah buntung. Main saham jadi kayak main judi hanya gara-gara spekulasi yang dangkal. Hanya berdasarkan tebak-tebakan, karena nggak belajar ilmunya. Ck! Buang-buang duit itu namanya!

Eits tunggu dulu! Jangan berpikir aku udah ahli di dunia saham! No! Jujur aja, kepalaku mumet kalo udah berhadapan sama istilah-istilah pasar modal. Kalo udah gitu, biasanya aku langsung cap cus ke Wattpad, baca novel online. Atau buka game Hay Day, nanam-nanam jagung! Hahaha. Jangan ditiru ya, Sahabat.

Oh iya, ini jadwal SPM di BEI cabang Medan untuk bulan Oktober ini. Silakan dicoba!


So, mari Sahabat semua. Yuk Nabung Saham!

Oke lah, cukup sekian tulisan hari ini. Inshaallah besok-besok kita sambung lagi.

Wassalamualaikum.
😋😋😋



Kamis, 05 Oktober 2017

Kalau Jomblo Memang Kenapa?

Assalamualaikum 😊😊😍

Huwaaa, ck, jomblo ya?

Memangnya kenapa sih kalo masih belum punya pendamping?
Pendamping yang aku maksud di sini itu bukan pacar ya, melainkan suami. Yaaa karena aku kan penganut prinsip pacaran setelah menikah. Jadi kalo aku mau merasakan yang namanya pacaran, ya aku mesti nikah dulu. Pacaran sama suami, begitu lah kira-kira 😁😁😁

Tapiiiiiiii,
(Tapi nya panjang kali, wkwkwk)

Kayak mana mau pacaran kalo nikah aja belum. Dan kayak mana mau nikah kalo calon suaminya aja belum punya?! Haaah, galau adek, Bang. Mikirin Abang yang entah ada di mana 😩😩😩

Inti tulisan ini sebenarnya cuma mau jelasin kalo aku adalah jomblo yang lagi cari pendamping hidup. Eaaa, ngeblog sekalian modus ternyata, 😂😂😂



Jadi gini nih ya, Sahabat.

Eh tapi tunggu dulu. Ada nggak ya di antara Sahabat yang sekarang masih single di usia kepala 3 kayak aku? Kalo ada, tulisan ini aku persembahkan untuk kalian deh. Para wanita tangguh yang menjalani kehidupan dalam kesendirian tanpa pasangan.

Ada berbagai alasan bagi kami untuk belum menikah di usia yang udah kematangan ini. Ada yang karena ingin fokus berkarir dulu, ada yang memang udah nyaman dengan kesendiriannya, ada juga yang karena ada masalah keluarga atau ada juga karena belum bisa move on dari patah hati, mungkin juga trauma. Oh, ada juga yang karena harus merawat orangtua yang sedang sakit hingga memang butuh perhatian yang fokus. Dan banyak sebab lainnya.

Dan akuuuu, alasannya adalah karena sampai sekarang memang belum datang aja jodohnya. Yaaa, mungkin karena aku jelek kali ya, jadi nggak ada yang mau 😩😩😩  Katakan aku minder, memang. Bilang aku nggak percaya diri, betul itu. Sebut aku tidak bersyukur, oh tunggu dulu, lain kasusnya itu.

Gini deh, pernah nggak Sahabat diperlakukan berbeda?

Contoh kasus: aku nih. Sering kali kalo aku mau beli sesuatu, si penjualnya abang-abang atau bapak-bapak--intinya sih lelaki. Mereka tuh ngelayaninya biasa-biasa aja, malah aku sering dicuekin 😭😭😭. Harus agak teriak-teriak baru direspons. Aku mawar barangnya baik-baik, dijawabnya ketus.
Nah giliran ada cewek yang cantik, si penjual jadi mendadak ramah dan melayani dengan sepenuh hati. Kalo ditawar, dikasih sampe harga terendah. Padahal aku tuh masih di situ, pas di samping si cewek cantik.

Kebayang kan kayak mana perasaan aku digitukan? Sakit hati adek, Bang 😫😫😫 Hayati lelah 😭😭😭

Jujur, aku pengin nangis rasanya. Memang salah ya jadi orang jelek??? Salah punya wajah yang nggak menarik???

Lah, aku kan nggak bisa milih lahir dengan wajah seperti apa? Mukaku ini murni pemberian Tuhan, cetakannya udah begini dari sononya, udah takdir! Jadi aku harus kayak mana? Operasi plastik gitu ke Korea? Ya elah, yang benar aja! 😱😱😱 Mehong! Mending uangnya diberikan pada fakir miskin atau anak yatim yang membutuhkan. Kan lebih bermanfaat. Ketimbang operasi plastik. Toh, kalo mati dimakan cacing. Ahahaha.

Pendiskriminasian gara-gara wajah jelek macam begitu udah makanan aku sehari-hari. Jadi mau nggak mau aku harus membiasakan diri. Sekarang udah gak baper-baper amat lah.

Tapi yang jadi masalah tuh, mulut-mulut ember yang suka nanyain: "Kapan nikah? Bentar lagi 40 lho."

Duh, pengen rasanya jahit tuh mulut dengan jarum jahit yang biasa aku pake. Kalo perlu pake benang warna pink, disulam pita sedikit trus dikasih payet biar cantik. Oke, ini udah melenceng. Ehehehe.

Apalagi ditambah celetukan, "Jangan-jangan kamu milih ya?" Ya jelas dong aku milih (kalo ada yang pdkt sih, tapi sayangnya nggak pernah ada 😰😰😰).

Masa pria yang akan menjadi teman hidupmu nggak diseleksi? Yang bakal menikmati tubuh yang kamu jaga mati-matian selama ini? Masa mau dikasih pada cowok sembarangan? (oke, ini kenapa jadi bahas masalah begini ya? Wkwkwk) Yang akan menjadi imam di rumah tangga kalian? Yang bakal jadi ayah dari anak-anak kamu? Masa iya asal terima aja? Pasti enggak kan ya?

Yang lebih parah tuh ada yang nyeletuk, "Enak lho kalo udah nikah. Ada yang jagain, ada tempat bersandar, ada yang bahagiain, dan bla bla bla."

Memang kalo belum nikah nggak bisa bahagia ya? Apa nikah jadi tolak ukur seorang wanita untuk bisa bahagia? Apa yang nggak punya pasangan nggak berhak untuk bahagia?

Oke, katakanlah begitu. Tapi kalo memang bodohnya belum datang ya bagaimana coba? Harus maksain diri buat kesana-kemari cari jodoh? Ngiklanin diri kemana-mana kalo lagi butuh pasangan? Agresif? Mau jual murah gitu? Astaga!

Ya kalo cantik sih, pasti cepat laku. Kalo nggak cowok yang nyamperin, pasti ada ibu-ibu yang nawarin diri jadi mertua. Siapa sih yang nggak mau punya menantu cantik? Ini salah satu kebanggaan kalo emak-emak pada rumpi anyway.

Bahagia itu nggak harus nunggu nikah kan? Nikah juga bukan tujuan hidup. Kan tujuan hidup hanya untuk beribadah kepadaNya, bukan nikah. Memang, menikah itu menggenapi setengah agama. Tapi ya masa yang belum menikah harus jadi maksain diri. Toh, memaksimalkan setengah agama dengan beribadah kan bisa juga ya? Lagi pula ada kok yang menikah ujung-ujungnya bercerai lalu bermusuhan. Noh, itu bukti kalo ternyata nikah nggak bisa menjamin 100% kita bakal bahagia.

Jadi bahagia itu nggak perlu nikah dulu kan ya? Single juga bisa bahagia kok. Hidup jojoba! Jomblo-jomblo bahagia. Ahahaha.

So, udahlah. Mau bahagia atau enggak, itu tergantung kita kok. Pandai-pandai kita aja mengondisikan hati biar tetap adem ayem. Hihihi.

Betewe, aku bahagia kok dengan kesendirianku. Aku nggak perlu baper dengan pandangan orang-orang yang melihatku dengan pandangan miris atau kasihan. Pada akhirnya aku sendiri yang tahu apa yang membuatku bahagia saat ini. Selagi masih sendiri, aku fokus dengan apa yang aku cita-citakan, fokus dengan membahagiakan ibu dan keluarga, juga menikmati bobo malam sendirian bertemankan guling yang empuk 😁😁😁

Aku yakin kok, Tuhan punya rencana dan skenario yang terbaik untuk hambaNya. Aku hanya perlu menjalankan peran dengan sebaik-baiknya. Inshaallah semua akan baik-baik aja. Kalo Allah menakdirkan aku menikah, pasti nanti tiba saatnya aku akan menggenapi separuh agamaku. Menikah dengan pria yang bisa menerima aku yang jelek ini dengan ikhlas, dan bersedia menyayangiku dengan sepenuh hati. Semoga saat itu akan datang secepatnya. Aamiin 😇😇😇

Udah panjang ya curhatan galauku? Wkwkwk. Sampe sini aja deh, lain kesempatan kita sambung lagi 😁😁😁

Wassalamualaikum.

Sabtu, 23 September 2017

Tahun Baru, Resolusi Baru

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Hola-hola Sahabat.

Eh, aku mau ngucapin:
SELAMAT TAHUN BARU 1 MUHARAM 1439 HIJRIAH YAAA!!!
😃😃😃



Apa aja nih resolusi Sahabat untuk tahun 1439 H ini? Pasti banyak dong ya? Hihihi.

Aku juga nih. Buaaanyak sekali yang mau aku capai di tahun ini. Yang pasti sih pengen tetap sehat dan sukses dong. Ya kan?

Sebenarnya aku udah ada daftar 60 impian yang pengin dicapai seumur hidup. Kalo mau baca, di blog ini juga tertuang apa aja impian-impianku itu. Alhamdulillah udah ada yang tercapai.

Ada juga yang harus diperbaiki/diubah karena salah satu adikku--yang laki-laki udah berpulang lebih dulu ke Rahmatullah. Bantu doa ya Sahabat, biar segala dosanya diampuni dan semoga surga menjadi tempat tinggalnya kelak. Allahummaghfirlahu, warhamhu, wa'afihi wa'fuanhu 😇😇😇

Nah, sekarang ini nih resolusi aku ke depannya.

Pertama, aku pengin orangtuaku tetap sehat. Ya walaupun si Mamak udah divonis mengidap penyakit gagal ginjal stage V, dan si Bapak ada hipertensi, aku selalu berdoa semoga Allah melimpahkan kesembuhan untuk keduanya. Biar diberi kesempatan beribadah yang banyak dan khusuk serta bisa menunaikan ibadah haji. Aamiin ya rabbal alamiin.

Yang ke dua, aku pengen nikah biar bisa pacaran. Eh, kok terbalik? Bukannya pengen punya pacar biar trus nikah? Enggak! Enggak terbalik kok.

Aku memang pengin pacarannya setelah nikah aja. Kan lebih adem ya? Udah halal soalnya. Gak perlu merasa berdosa kalo dekat-dekatan atau pegang tangan, mau lebih juga boleh. Justru jadi berpahala mau berintimria kalo udah nikah. Hayooo, jadi bayangin yang iya-iya kan? 😂😂😂 Tapi bukan itu poin utamanya aku pengin nikah. Motivasinya sih yaaa untuk beribadah, lillahi ta'ala. Serius ini, wkwkwk.

Ada cowok mapan yang masih jomblo nggak? Sini dong, nggak usah banyak-banyak, satu orang aja. Samperin aku. Ayo Bang, nikahin adek. Halalin adek, Bang. 😂😂😂 Biar kita bisa merajut kasih dan menjalani kehidupan berumah tangga yang penuh dengan kemesraan 😍😘😘 Ya Allah, kok lebay banget yaaa? Hahaha.

Yang ke tiga, adikku yang cewek bisa jadi sarjana, berhasil dengan usahanya dan menikah dengan pria yang mencintai dan menyayanginya sepenuh hati. Eaaaa, bahasanya 😁😁😁

Yang ke empat, aku berhasil dengan usaha-usahaku.

Seperti kemarin nih, tanggal 22 September 2017, yang bertepatan dengan tanggal 2 Muharam 1439 H. Aku melakukan IPO saham PT. Garuda Maintenance Facility Aero Asia (GMF).

Ecek-eceknya aku pengin main saham. Yaelah, orang miskin kok sok sekali main saham-sahaman. Gak cocok kan ya? 😁😁😁 Tapi ya itu, aku pengin coba. Inshaallah menguntungkan. Kalo ada kesempatan nanti aku ceritakan kayak mana proses pemesanan saham GMF itu.

Di hari yang sama, aku daftar BebasBayar. Itu tuh, layanan yang mempermudah segala pembayaran dari aplikasi. Bisa untuk beli pulsa, bayar tagihan listrik dan PDAM, BPJS juga bisa. Ada lagi, bisa booking tiket pesawat, kereta api. Banyak deh pokoknya. Jadi kita nggak perlu keluar untuk bayar. Tinggal ketik-ketik dari hape aja, semua bisa bayar tanpa perlu antri dan keluar dari rumah dan nggak perlu meninggalkan pekerjaan yang sedang kita lakukan. Enak kan yaaa?

Ini nih link BebasBayar aku. Lihat-lihat aja dulu, siapa tau Sahabat juga berminat. Gratis kok biaya pendaftaran nya, aplikasinya juga gratis download nya di play store. Dapat cashback lagi di tiap transaksi yang kita lakukan. Belum lagi ada bonus afiliasi. Ck, keren kan?

Oiya, inshaallah nanti juga aku ceritakan cara daftar BebasBayarnya yaaa 😊😊😊


Kayaknya segini dulu deh cuap-cuapku hari ini. Udah malam, ngantuk! Hihihi.

Semoga di tahun yang baru ini, Allah SWT senantiasa mencurahkan kasih sayang-Nya untuk kita semua serta mengabulkan segala doa dan permohonan kita yaaa. Aamiin 😇😇😇

Wassalamualaikum 😗😙😘